PB HMI Sesalkan Pencatutan nama HMI ke dalam Pusaran Politik Praktis

lensapost.id
Lensa Post Wasekjen (wakil sekretaris jenderal) Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam bidang PTKP (perguruan tinggi dan kepemudaan), Romadhan Reubun (Foto.Istimewa)

JAKARTA - Wasekjen (wakil sekretaris jenderal) Pengurus Besar Himpunan Mahasiswa Islam bidang PTKP (perguruan tinggi dan kepemudaan), Romadhan Reubun sangat menyesalkan pencatutan nama organisasi kemahasiswaan ini ke dalam pusaran politik praktis.

Menurutnya, rencana pelaksanaan aksi tuntutan terhadap paslon (pasangan calon) kandidat calon bupati (cabup)-calon wakil bupati (cawabup) di Kabupaten Halmahera Selatan oleh sejumlah oknum mahasiswa di Jakarta dengan mengatasnamakan simbol serta atribut organisasi kemahasiswaan tersebut sangatlah mencoreng nama baik organisasi itu sendiri.

"Secara konstitusional kelembagaan, hal demikian jelas merupakan pelanggaran organisatoris, atau telah menciderai independensi organisasi HMI. Dengan demikian, harus ada sanksi yang tegas terhadap oknum-oknum yang telah dengan sengaja mencemarkan nama baik organisasi tersebut!" seru Reubun.

Buntut persoalan dari kabar miring mengenai ijazah 'aspal' (asli tapi palsu) yang dimiliki salah satu paslon di Kabupaten Halsel tersebut menjadi alasan mengapa pencatutan nama organisasi HMI ini dilakukan.

Padahal, jauh sebelum paslon tersebut secara resmi ditetapkan sebagai cabup dan cawabup Kab. Halsel, keduanya telah dinyatakan lolos dengan memenuhi segala bentuk persyaratan sebagai paslon. Bahkan hingga berhasil menggandeng sembilan partai pendukung pemenangan pilkada (pemilihan kepala daerah) serentak pada Desember 2020 besok.

"Selaku kader organisasi kemahasiswaan tertua di negeri ini, mestinya beberapa oknum mahasiswa tersebut lebih banyak belajar mengenai hal-hal yang paling elementer dalam HMI. Satu di antaranya ialah tentang independensi serta konsekuensi atau sanksi ketika independensi tersebut sengaja dilanggar," ulas Reubun.

Reubun lantas menambahkan, "jangan hanya karena kepentingan politik sesaat, nama himpunan ini lantas dijadikan tameng atau kambing hitam, bahkan kuda tunggangan oleh kelompok tertentu, na'udzubillahiminzalik."

Ia berharap ke depan agar peran dan fungsi organisasi (baca: HMI) selalu diarahkan sesuai tujuan itu sendiri dengan tetap mengedepankan independesi.

Penulis: Redaksi
Editor: Redaksi
Photographer: Istimewa
Sumber: www.lensapost.id

Baca Juga